• Sama-Bajau dalam Kanca Urbanisasi: Pengalaman di Teluk Bone, Sulawesi Selatan

Akibat urbanisasi, kebanyakan petempatan komuniti Sama-Bajau di Asia Tenggara terintegrasi dalam bidang kuasa urban. Walaubagaimanapun, ia berlaku lebih dari aspek fizikal bukan sosio-ekonomi, maka hasilnya urbanisasi yang dialami adalah lebih bersifat ancaman daripada bersifat pembangunan masa depan. Buku ini adalah hasil penelitian yang telah dilakukan selama beberapa tahun terhadap komuniti Sama-Bajau di Teluk Bone, Sulawesi Selatan, Indonesia. Ia melihat impak urbanisasi ke atas mobiliti social komuniti berkenaan dan juga kaitannya dengan pembangunan yang mereka alami; dan isu ini dianalisis dalam konteks kehidupan yang merangkumi latar belakang sejarah sosial, sedentarisasi, petempatan, bahasa, interaksi dengan masyarakat sekitar, kekeluargaan, ekonomi, politik dan pendidikan. Antara persoalannya, bagaimanakah pelbagai dimensi kehidupan komuniti berkenaan mempengaruhi kebolehan mereka untuk menangani impak urbanisasi? Dalam konteks ilmiah, buku ini ini adalah sumbangan penting dalam bidang kajian urbanisasi dan komuniti dalam konteks pembangunan masyarakat pribumi dan juga kepada korpus ilmu bidang kajian masyarakat maritim dan kajian Sama-Bajau. Ianya juga sesuai sebagai bahan bacaan masyarakat umum yang ingin memahami kesan pemodenan dan pembangunan terhadap komuniti pribumi Sama Bajau secara khusus, dan juga masyarakat pribumi lain secara amnya.






Write a review

Note: HTML is not translated!
    Bad           Good
Captcha

Sama-Bajau dalam Kanca Urbanisasi: Pengalaman di Teluk Bone, Sulawesi Selatan

  • by Gusni Saat

  • 978-967-5527-03-6

  • 2010

  • RM3.00


Tags: sama-bajau, community, social conditions, economic conditions, urbanisasi, Southeast Asian, Sulawesi, Indonesia, Sarawak, Malaysia